-Aku Ingin Ke Syurga-


kau kata nak masuk syurga. jom!
aku terkedu.
lar, jom la ambil wuduk. solat. asar dah masuk ni. antara ciri ciri ahli syurga, mereka tak lewatkan solat tau.
aku tersenyum. mengatur langkah menuju ke bilik air. kedinginan wuduk terasa membasahi muka. alhamdulillah. asar hari ini masih sempat aku jumpa.
kami duduk satu bulatan.
kawanku mengetuai pembacaan mathurat. Bismillahirahmanirahim….sayu suaranya mengalunkan bacaan.
malam itu kami bersetuju untuk memasak masakan yang agak istimewa memandangkan ada tetamu yang bakal bertandang.
sambil memotong sayur, azah bercerita. Rasulullah dulu kalau ada orang nak datang rumah baginda, baginda memang layan baik habis. kita pun kena contohi baginda Rasulallah.
kata nak masuk syurga. serentak kedengaran suara kami disambut dengan deraian ketawa.
Pagi itu sebelum ke kelas masing masing kami bersalaman. Azah memeluk erat bahuku. “jaga diri.ingat pesan Allah. ingat pesan Rasul. umi abah. kata nak masuk syurga. kena jadi anak solehah”. pesannya sambil tersenyum memandangku.
tiba tiba keadaan bertukar menjadi sayu. aku tengok mata azah bergenang.
“kenapa ni? la, habis kelas nanti kan jumpa balik” pujukku.
azah tersenyum. dia mula berjalan pergi dan melambai dari jauh.
setelah beberapa langkah, dia menoleh ke arahku dan berlari memelukku. erat. dengan mata yang bergenang dan menahan sebak, azah berkata, “ingat tau, kita masuk syurga sama sama”.
aku tersenyum sambil mengangguk.” insyaAllah, Azah.” kataku.
dan dia meneruskan perjalannya ke kuliah. aku juga.
tengahari itu aku rasa tak sedap hati. sebaik saja tamat kuliah ,aku bergegas pulang.
sebaik saja tiba di rumah, telefon bimbitku berbunyi. lantas aku angkat.
“hello,may i speak to miss adilah”
“yes, adilah speaking.”
“miss adilah, please come to hospital right now. your friend, miss Azah is in critical condition”
dan selepas itu semua yang ku dengar macam angin lalu.
aku tengok Azah begitu tenat. kata jururawat di situ, azah dilanggar sebuah lori semasa dia dalam perjalanan ke kelas. katanya lagi pemandu lori itu mabuk.
Allah. lemah seluruh anggota badanku. demi Azah, aku kuatkan semangat.
aku mengajar azah mengucap dua kalimah syahadah, dan aku dapat melihat gerakan bibirnya mengikut apa yang aku sebut.
tepat jam 5 petang Azah menghembuskan nafasnya yang terakhir. peluh memercik di dahi Azah.
alhamdulillah, nafasnya yang terakhir berakhir dengan kalimah suci.
Dan saat itu saya baru perasan ada mesej yg belum dibuka, dari azah pukul 10 : 00 pagi tadi ;
“adilah, ketahuilah hidup ini hanya pinjaman. Kalau ditakdirkan saya pergi dulu, jangan pernah berputus asa dalam kehidupan. Sambunglah perjuangan yang tersisa supaya kita semua dapat masuk syurga bersama. Hidup ini tidak kekal, pada DIA kembali kita”
tekak terasa berpasir. dada sakit menahan sebak. apa pun yang terjadi, saya kena lepaskan dia pergi. janji Allah itu pasti.
Azah. tunggu saya di syurga. saya akan berusaha. untuk ke sana.


♥Thanks For Reading My Entry!Do Like And Share!♥

3 65 comment:

iman salsabila said...

moga hubungan persahabatan kalian terus harum hingga ke jannah. #crying

:: Mrs.Eady :: said...

peringatan bagus nie..

tenku butang said...

done follow sini.. jom follow n singgah blog teman.. heee.. http://tengkubutang.blogspot.com/

klu minat kucen leh follow blog ni jugak.. =)
http://kucenkucenbelog.blogspot.com/