Ada lagi yang menarik disini ^-^

Saat menunggu lafaz sakinah

Semoga perkongsian ini dapat memberi syafaat kepadaku diakhirat kelak. 
Sumber :akuislam.com.

  ***************
Menjejak usia ke 20 an, tidak lari dan tidak lain tidak bukan, soalan yang pasti kedengaran, “bila lagi giliran awak?” “awak dah berpunya ke?” “bila lagi nak makan nasi minyak”.
Huh. Persoalan tentang perkahwinan. Pelbagai jenis bentuknya.
Pasti. Peluh besar.
Sejak akhir-akhir ini juga kita sering di dedahkan dengan berita-berita mereka yang bertemu jodohnya awal di laman-laman sosial. Khususnya facebook.
Lagi bertambah-tambah ujiannya apabila tidak ketinggalan apabila ada antara yang menjadi pemerhati di situ mempunyai keinginan untuk mengikut jejak langkah, walaupun tidak berkemampuan lagi.
Perasaan cemburu dengan melihat kebahagian orang lain dalam perkahwinan pastinya bukan sesuatu yang asing. Nak-nak lagi apabila suka untuk dihebahkan perihal indahnya bercinta selepas perkahwinan.
Bukanlah menjadi kesalahan sebenarnya. Kerana itu mungkin hak privasi mereka yang suka untuk berkongsi dengan masyarakat umum.
Nasihat buatku juga untukmu..
Bersabarlah dalam menunggu waktu bahagia kita.
Kerana sampai saatnya kita juga akan menempuhinya. Cuma bila dan di mana, sampai saatnya ini tetap menjadi rahsia Dia Yang Maha Agung kerana Dia ingin kita ‘membina’ diri kita selengkapnya sebelum menjejaki ‘alam’ yang indah itu.
Bersangka baiklah denganNya Yang Maha Pengasih. Dia belum izinkan untuk kita berada dalam ikatan yang suci bersama pasangan yang kita nikahi kerana Dia ingin kita bercinta denganNya secara eksklusif tanpa gangguan daripada sesiapa.
Dia ingin kita menghabiskan waktu-waktu malam kita yang sunyi dengan hanya merintih dan berkasih padaNya yang satu tanpa gangguan dari sesiapa.
Ingatkah kita tentang ayat ini :
 Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan di sisi Allah jualah pahala Yang besar.[64:15]
Dikhuatiri sekiranya kita belum lagi siap membina diri kita, kita tidak mampu membina keluarga yang sakinah dan mawaddah. Nikmatilah masa ‘single’ ini sepuasnya untuk kita memperbaiki iman.
Bagaimana mahu menjadi imam, jika solat pun kita sering lengahkan?
Bagaimana mahu menjadi tangan yang menghayun buaian bisa menggoncang dunia, andai pengurusan jadual kehidupan dan diri sendiri pun masih tunggang terbalik?
Tidak cukup lagi. Ada lagi masalah emosi yang perlu dibaiki. Kehidupan berumahtangga itu menemukan antara dua jiwa. Mekah dan Madinah.
Bagaimana kita mahu bertindak menjadi isteri dan suami yang soleh dan solehah andai emosi diri dan pemikiran kita juga masih berada dalam tahap yang tidak bisa di kawal?
Ketap bibir.
Nak lagi?
Bagaimana pula tanggungjawab kita dengan ibu bapa kita sendiri? Sudah tertunaikah semuanya? Bersangka baiklah dengan Allah Yang Maha Alim.
Dia inginkan kita yang masih ‘single’ ini untuk terus berbakti kepada kedua ibu bapa kita tanpa perlu memikirkan perihal yang lain. Bukankah apabila kita memudahkan urusan kedua ibu bapa kita, Allah juga akan mudahkan urusan kita?
Sampai saatnya, Allah pasti akan gantikannya dengan rezeki perkahwinan kita.
Ada lagi?
Ya. Masalah umat. Sebarkanlah dakwah. Infakkanlah diri kita dalam jalan dakwah. Dengan kita mengajak orang lain amar makruf nahi munkar, harap-harapnya akan menjadi satu saham yang dinilai oleh Allah di sana nanti.
Allah berfirman : Wahai orang-orang Yang beriman, kalau kamu membela (ugama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.
Di harapnya dengan pertolongan kita di jalan Allah, Allah juga akan menolong kita dalam urusan jodoh kita.Percayalah, apabila kita berusaha bersungguh dalam medan dakwah ini. Kita jatuh cinta. Cinta pada si dia akan hadir kemudiannya.
Ini adalah hadiah buat hati yang sedang menunggu saat lafaz sakinah.
Bersabarlah. Kerana Allah tidak pernah beri sesuatu yang bukan pada tempatnya. Sampai saatnya nanti kita juga pasti mampu tersenyum bersama memandang bulan dan bintang bersama si dia yang halal.
Hadiah. Untukmu.


♥Thanks For Reading My Entry!Do Like And Share!♥

-Dia Pilih Aku-


Bismillahirahmanirahim.
sekadar berkongsi betapa nikmatnya ujian itu bilamana ia berjaya bawa kita kembali ke pangkuan ilahi.
 Moga Allah redha dengan perkongsian ini, maaf andai diri terkhilaf, kerana aku manusia bila yang kadang-kadang kerapuhan itu hadir.
 Moga Allah melebarkan sayap kasih sayangNya buat kita semua. aamiin.

Dia Pilih aku.

Allah, Kau pilih dalam berjuta manusia didunia ini, Ya Allah betapa aku bertuah. Betapa aku bersyukur.
Ya Allah tika kau pilih aku, aku mohon, jangan pernah kau pesongkan lagi hati ni, moga hati ini sentiasa dalam dakapanmu,
 10 tahun lalu , aku tak menyangka inilah jalan yanag Allah rencankan untuk aku lalui,
10 tahun lalu, tak terbayang aku akan mendapat hadiah terindah dariNya.
Mengimbas kembali , zaman “kelam” tu, air mata menitis,
Ya Allah rapuhnya aku, lemahnya aku, lalai dengan dunia. Dunia ini memang banyak manisnya hingga kadang mata buta melihat pahitnya dunia ini. Melihat kembali gambar-gambar lama, sedih sendiri.
Walaupun ia nampak kecil , Tapi bila kita tak menepati syariat Allah dan bila Allah sentuh hati kita  , satu saat kita akan rasa bersalah.
 Ujian demi ujian membuatkan aku mengerti, kasih sayang Allah teriring selalu dalam mujahadah ini, kadang tertanya sediri mengapa sukarnya hati ini istiqamah. Jawapan yang sudah ada dalam diri

 Kamu tak letak Allah sebagai yang Pertama dihati kamu.

Jika dulu aku mengeluh dan tertanya-tanya, mengapa itu , kenapa ini. Kini aku diam. Diam dan bermuhasabah, kafarah dosa barangkali.
Lalu air mata mengalir lagi, benar-benar jika air mata ini mengalir buat mengenangkan dosa lalu sungguh ada satu kedamaian padanya. Benarlah proses menjadi hamba yang luar biasa itu lama.
Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan:”Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?. Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta,
(AL-’ANKABUUT ,ayat 2-3)
Selama ini selalu dengar orang cakap bangun lah tahajud , itu juga sumber kekuatan sebenarnya,  nak cuba tapi selalu terbabas, namun saat Allah bagi peluang kuatkan diri dan hati.
 Ya memang tenang saat semua terlena, kita berbicara denganNYa. Satu detik yang kita perlu lalui sendiri. Tak terucap indahnya.
Wahai sahabat , saat Allah menghadir satu “rasa” , rasa yang mana kamu sendiri tak tahu kenapa dia hadir, saat kamu sendiri tertanya apa itu?
Mungkin itu hidayah dari Allah, boleh jadi ia hadir saat kamu terpandang, terbaca sesuatu, aku mohon jangan abaikan rasa itu, kerana kita sendiri tak tahu bilakah lagi rasa itu akan kembali , kembali menerjah ruang hati ini.
Saat kamu mula melangkah memasuki medan mujahadah bersedialah, bersedialah dengan ujian-ujian Allah , moga kita sentiasa dalam lindunganNya.
Muga Allah lemparkan kekuatan pada hati-hati kita . Allahu. Moga Allah redha.
Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan” (Surah al-Insyirah, ayat 6)
**
cahayakehalusankelembutan

♥Thanks For Reading My Entry!Do Like And Share!♥

-Musibah itu Sebenarnya Allah Turunkan Untuk Mendidik Hati Kita-


musibah

Ramai orang tidak terkesan di hatinya dengan mujahadah. Tetapi terkesan dengan musibah.
Kata-kata itu adalah daripada Ustaz Pahrol Mohd Juoi.
Salah seorang ustaz yang kata-katanya acap kali menikam pedih hati saya. Suka mendengar bicara tazkirahnya yang sedikit sebanyak mengalir di hati dan jiwa saya.
Bagaikan dinginnya air sungai di pagi hari, menyirami hati yang kelam dan usang. Membawa saya bermujahadah dan muhasabah diri.
Alhamdulillah. Semoga Allah redha dan memudahkan laluan kita semua pada jalan kebaikan.
Ya. Kadang-kadang bila pergi usrah, hadiri ceramah agama dan pelbagai majlis ilmu, kesannya tidak begitu kuat mengetuk pintu keinsafan dalam diri.
Umpama tangan mengetuk pintu, terlalu perlahan.
Maka rasa kesedaran itu tidak dalam jangka panjang. Menganggap majlis-majlis usrah hanya sebagai aktiviti keagaaman.
Apabila ditimpa musibah, kesannya lebih mendalam.
Menikam sehingga ke ulu hati. Tusukan yang lebih dalam dan luka yang berganda sakitnya.
Musibah itu selalunya membawa kita kepada dua jalan. Sememangnya kehidupan ini hanya ada dua jalan sahaja. Jalan kebaikan dan jalan yang serong.
Musibah yang kita anggap ketidakdilkan, tentu akan membawa kita pada jalan yang serong.
Berpaling daripada jalan agama. Maka teruslah tersesat tanpa memikirkan bahawaujian adalah lambang kasih sayang Pencipta kepada hamba.

Musibah itu seolah pintu yang ditendang dengan kuatnya.

Bukan sahaja terbuka pintu, tetapi terus tercabut dan terbalik. Musibah yang membuatkan diri tersungkur. Berasa hilang dan kosong semuanya.
Tiada dahan untuk berpaut saat kita benar-benar memerlukan pergantungan.
Lalu siapa yang boleh membantu kita pada tika itu?
Mengadulah pada emak dan ayah.
Luahkan kepada sahabat.
Tetapi rasa terluka itu hanya sembuh dalam masa yang sekejap. Bila sendirian, kesakitan itu kembali melilit diri. Air mata berderai dengan lajunya.
          “Ya Allah, kasihanilah aku. Bantulah aku. Beri aku kekuatan, Tuhan.”
Itulah yang benar-benar luahan pertolongan kita.
Penuh ikhlas. Luhur. Benar-benar sepenuh pengharapan. Keyakinan kita hanya kepada DIA.
Lalu berzikirlah kita. Menyebut semua ayat-ayatNYA. Dengan satu harapan, hati yang terluka pedihnya dapat dipulihkan. Perasaan yang serabut akan tenang.
Semoga kesakitan yang dihadapi ini berlalu pergi. Demi sebuah tenang dan damai, kita sanggup bangun pada hening awal pagi. Berwuduk dan tunaikan solat sunat.
Demi membeli tenang dan damai daripada Pencipta. Hanya DIA yang boleh membantu kita.
Hanya DIA.

Bermula dari musibah, kita mula bermuhasabah.

Kita tahu jalan yang kita lalui selama ini salah.
Selama ini kita hanyut. Mula berazam tidak mahu ulangi lagi kebodohan yang sama. Memilih meninggalkan jalan hitam, bermakna kita mendekat jalan yang putih.
Mahu merubah diri menjadi lebih baik. Mahu berhijrah. Kita mula merubah diri.
Bermulanya dengan penampilan yang baru. Tampil dengan imej muslimah yang benar-benar menepati tuntutan agama.
Sebelum ini kita rasai pakaian kita sudah elok. Kita bertudung walaupun agak jarang dan tidak terlalu labuh. Dengan pelbagai gaya. Kita selesa dengan jeans dan baju yang fesyennya pelbagai.
Tetapi bila hati diketuk kesedaran, kita jadi sangat malu dengan pakaian yang  disarungkan selama ini. Pakaian yang belum menepati piawaian wanita muslimah.
Lebih malu lagi dengan wajah yang diconteng-conteng. Sudah serupa burung rajawali rupanya. Wajah yang dirias sederhana itu lebih cantik sebenarnya.
Kerana wajah kurniaan Allah itu ada kecantikan yang tersendiri.
Juga amat memalukan, mengenangkan kita keluar berduaan dengan bukan muhrim.
Tidak bersentuh mahupun pegang-pegang, tetapi Allah mengharamkan ikhtilat.
Allahurabbi. Menggunungnya dosa kita selama ini.
Jika dosa boleh berbau, barangkali diri kita lebih busuk daripada tong sampah yang bertahun terperap. Penuh hanyir dan memualkan.
Betapa selama ini, sebelah kaki kita sudah melangkah ke rahang neraka. Nauzubillahiminzalik.

Musibah itu didikan hati.

Lalu kita tanamkan dalam diri, mahu jadi hambaNya yang lebih baik. Mohon agar hati ini tidak ditawan jika hanya sekadar suka-suka.
Mula rasakan ikhtilat itu bagaikan bara. Boleh melecur leburkan diri kita walau apapun alasannya.
Bila hati dilimpahi nur Ilahi, kita suka pada kebaikan.
Pada majlis ilmu. Mahu berbicara hal-hal kebaikan. Tentang agama Islam yang sarat dengan kemanisan, apabila kita hayatinya dengan keimanan dan rasa kehambaan.
Quran yang selama ini kita abaikan, mula menjadi teman yang paling akrab. Kita rasa lapang dada apabila mengalunkan ayat-ayat Allah.
Diri juga ringan mahu bangun bertahajud dan beribadah pada hening pagi. Ibadah pada awal pagi yang buatkan kita rasa cukup tenang. Rasa dekat dengan Allah saat kita berdoa dan memohon keampunan daripadaNya.
Lapang yang dirasai akhirnya membawa kita berfikir, bahawa musibah itu satu rahmat. Teguran yang membawa kita jadi lebih baik.
Maha suci Allah. Dihilangkan mentari, digantikan pelangi yang indah. Subhanallah.
Semoga kita istiqamah dengan perubahan ini. Bukan sekerat jalan. Biarlah sehingga kita dijemputNya, rasa kehambaan ini yang kita bawa..
Insya Allah.
Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menjaga pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan. Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menjaga pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. (An-Nur:30-31)

-Fatin nabila-

♥Thanks For Reading My Entry!Do Like And Share!♥

-Redha-




[ Janganlah kau bersikap lemah, dan janganlah kamu bersedih hati, padahal kamulah orang yang paling tinggi (darjatnya) jika kamu orang yang beriman. ]
Ali Imran ayat 139
Bicara tentang formula redha, saya sendiri seakan tergagap untuk berbicara tentangnya, sedang diri sendiri masih bersoal jawab dengan hati sendiri.
Apakah diri ini sendiri sudah benar-benar redha atas ketentuan ilahi?
Hanya hati sendiri ada jawapannya, Redha?
Apa yang kita faham tentang redha. Redha apa bila kita tidak lagi bertanya kenapa.
Jujur saya katakan memang bibir mudah melafaz redha. aku redha.
Tapi hakikat hati sendiri yang tahu. Redha itu payah nak dapat.
Mungkin kita mula belajar untuk redha, tapi dalam tempoh belajar untuk redha itu pasti ada ujian untuk melihat keteguhan iman kita pada Allah.
Kita manusia biasa, bukan kita tak pernah  berusaha untuk redha namun hakikat untuk mendidik hati sendiri itu jauh lebih payah dari mendidik hati orang lain, kadang ego kononnya aku redha.
Tapi bila datang lagi ujian mengeluh lagi, Ya Allah kenapa aku.

Bagaimana Untuk Redha?

Nak redha, satu kita kena percaya bahawa setiap yang terjadi ada hikmahnya, sudah tertulis dalam rencanaNya sejak dulu lagi.
Cuba tanam sifat “berbaik sangka” pada Allah. Terus terang saya cakap bersangka baik saya ujian datang bertimpa-timpa itu sukar, kerana saya pernah  melalui fasa itu.
Fasa dimana bibir ini bertanya pada Allah mengapa semua ini terjadi, saat air mata mengalir, menerima hakikat kehidupan yang tak selalu indah.
Hikmah, teringat pada kata-kata seorang adik disampaikan oleh sahabat saya. “akak, setiap kali Allah ,menguji, adik tercari-cari hikmah apa yang Allah nak bagi”.
Allahu saya tersentak dengan kata-kata itu, lemahnya saya. Mulai hari tu, saya cuba ambik ibrah dari kata-kata itu.

Untuk redha, tidak semudah yang disangka..

Tapi tak semudah tu. Setiap kali ujian melanda, cuba positive, ada hikmah ini, jangan biarkan kesedihan tu menutupi segalanya. Sampai tak nampak hikmah dan nikmat yang lain.
Menangis itu tak salah sedih itu tak salah. Tapi satu aje, percaya pada Allah.
Percaya dengan kasih sayang Allah. Senyum.
Alhamdulillah, kata orang alah bisa tegal biasa, bila terbiasa dengan ujian Allah lama-lama terbiasa ditarbiah. Lama-lama kita akan semakin positive.
Sesukar mana pun ujian itu, kita akan nampak hikmahnya. Indah bila hati benar-benar redha. benar -benar ikhlas.
Bila sapa ujian biar masih mengukir senyum walau dimata terlihat sayu, walau bibirnya pucat tak berdarah, namun senyuman ikhlas itu mengindah segalanya.
Senyuman saya ini untuk mu sahabat. Qawiyy! Senyum.
Ya Allah, sesungguhnya setiap rencanaMu, pasti ada hikmahNya. Dunia sementara. Ujian sementara. Derita sementara.
Syurga kekal. Nikmat kekal. Bahagia kekal. Hanya disyurga.
Kuatkan langkahan mujahadah, moga hati istiqamah sentiasa.
Redha itu mudah, saat hati kau tak lagi mempersoalkan ketentuanNYa. Menerima dengan berlapang dada. InsyaAllah kamu boleh sahabat. Doakan saya juga.
Andai  selama ini Allah uji kamu mampu laluinya, sekarang DIA uji lagi takkan nak mengalah, kalau awak tak mampu sungguh takde awak yang sekarang ni.
Sungguh DIA takkan menguji dengan ujian itu.
-Cahaya kehalusan kelembutan-

♥Thanks For Reading My Entry!Do Like And Share!♥

Bila Allah menduga, mengapa tiada seorang pun memahami kita? -

Allah menduga
Kekadang tu kita rasa,
‘Argh!!!! kenapa tiada seorang pun yang boleh memahami aku??’, Kenapa aku dilabel dan terlabel? Kenapa aku itu..kenapa aku ini?
Lantas kita tak senang duduk, giat mencari sumber ‘pengaduan’. kita mengadu sana sini perihal ujian dan dugaan yang melanda kita pada orang lain.
Mungkin mengharap sedikit pemahaman, sedikit simpati dan empati, serta sedikit nasihat.
Bahkan kita tidak berhenti disitu, kita teruskan usaha mencari pelbagai alternatif untuk menenangkan hati, fikiran dan mungkin sebagai wasilah untuk melupakan apa yang kita hadapi.
Itu normal. Manusia la katakan.
.

Bila Allah menduga kita,

Yes. Bagaikan berada di bazar ramadhan!!
Namun bezanya disini, kita berhadapan dengan pelbagai rasa yang hendak dipilih dan dibeli.
Namun sedar tak sedar kita sudahpun asyik membelai diri dengan prasangka-prasangka, marah, gelisah, resah, tidak tenang, ragu-ragu, dan 1001 lagi rasa-rasa negatif yang kita cuba pancing masuk dalam fikiran dan diri kita.
Betul tak?
.

Bila Allah menduga kita,

Bukan kita tidak sedar. Malahan kita memang tahu.
Abad yang kita hidup ni, bermacam juadah yang dihidangkan dunia, bezanya wasilah(cara) yang kita pilih itu boleh jadi samaada ianya mendekatkan atau menjauhkan kita dari Allah sahaja. Itu bezanya!
Sekarang ada pelbagai jenis games, pelbagai jenis movies, pelbagai jenis hiburan, pelbagai jenis muzik, pelbagai jenis fesyen pakaian, pelbagai jenis tempat, dan kita jangan lupa pelbagai juga jenis manusia yang ada di dunia ini.
Tidak salah untuk semua itu dengan syarat kita jangan lemas dan dilemaskan. KITA, andai solat sampai tinggal, ibadah lain sampai lalai, tanggunggjawab lain terabai, badan jadi ekstra malas dan longlai.
Say babai saja pada ‘cara’ yang kita anggap dapat menenangkan atau melupakan masalah kita itu.
KITA,
Mungkin ada suatu ketika ujian itu hadir dalam bentuk yang unik dan yang kita tidak sangka iaitu dilabel, terlabel dan kadang-kala kita pandai juga melabel, ingatlah pesan ini, semoga ada manfaatnya bersama.
Orang ni menilai, orang tu menilai, orang mengenali menilai, orang tidak mengenali menilai, banyak penilai-penilai. Beringatlah, semua yang kita nilai itu akan diminta pertanggungjawabkan.
When someone judge you, ambil yang boleh membina diri dan pandang nilaian seseorang tu dengan matang, skop yang luas, positif dan muhasabah balik diri, jangan ambil dari sisi yang boleh menjatuhkan diri (fikiran negatif), jalan untuk berubah ke arah kebaikan tidak hari-hari ditaburi bunga dan dibentangkan karpet merah.
Selamanya, penilai dan hakim yang terbaik itu Allah. Banyak indikator yang harus diperhati sebenarnya, menilai memang hak individu itu (mulut orang kita mana boleh tutup, kita bukan mesin pemuas hati semua, lumrah jika ada yang suka dan ada yang tidak suka).
Kita tak minta pun, orang tetap nilai kita baik di depan atau dibelakang, namun cara menilai tu harus sama-sama kita muhasabah, kena guna ilmu, bukan emosi. Kan.
KITA,
Ada juga suatu ketika,
BILA ALLAH MENDUGA KITA DENGAN UJIAN ITU.
Akhirnya kita tetap tidak merasa apa-apa dari pengaduan kita pada si dia, dia, dan dia. Akhirnya kita tetap tidak merasa apa-apa dari pelbagai cara yang kita try and error itu. Susah hendak di explain . Kosong!
Macam ada yang tak kena pada hati. Kita rasa kita sudah meluah segala pada dia, dia, dan dia. Tapi, hati terasa seakan banyak lagi yang tidak terluah. Banyak lagi yang masih dipendam. Hati tidak puas. Hati rasa ‘berat’.
Ha..Begitu lah yang kita rasa.
Nak kata tak solat, kita solat.
Nak kata tak berzikir, Kita berzikir.
Nak kata tak berdoa,  Kita berdoa.
Nak kata tak mengaji, Kita mengaji.
Kita dah lakukan pun solat, zikir, doa, mengaji dan mungkin bermacam-macam lagi. Dimana lagi silapnya?
.

Bila Allah menduga kita,

Kesungguhan.
Ya. Kesungguhan inilah yang kita perlukan. Kesungguhan yang sebenar-benarnya. Kesungguhan yang berkobar-kobar. Kesungguhan yang istiqamah.
Bukan yang ala kadar Bukan juga kesungguhan yang hanya melepas batuk ditangga. Ada beza orang yang benar-benar bersungguh dengan orang yang bersungguh biasa-biasa.
Saya menulis disini bukan hendak menilai dan meragui kesungguhan anda. Itu urusan kita masing-masing dengan Allah. Sebab kita sendiri tahu bagaimana kita bersungguh. Dan Sungguh Allah Maha Mengetahui kesungguhan kita.
Benar. Kita sudah bersungguh. Namun ingatlah mungkin kesungguhan kita belum berada di level yang boleh dikatakan benar-benar bersungguh.
Mungkin bersungguh kita untuk satu-satu tempoh masa sahaja atau sesuatu perkara sahaja. Lepas itu, kita kurang kesungguhan. Cuba kita fikirkan bersama, ada kita pernah kisah tentang beza berdoa dengan feel dengan berdoa yang kita tak rasa pun feel itu?
Yakinlah feel itu yang selama ini kita perlu. Hendak rasa feel itu. Kita kena dekatkan diri pada Allah. IMAN bagi mantap, dan perbaiki.
Recheck!
Dalam hendak buat segala sesuatu, niat kena lillahitaala. Doa dan terus doa. Buat dan terus buat. Jangan pula ditinggal terus.
Andai kita bersungguh tapi tak dapat, bersungguh lagi, namun masih tak dapat, bersungguh lagi teru dan terus sampailah habis nyawa kita.
Ya, kita solat, berzikir, berdoa, mengaji dan segalanya. Allah lihat, Allah nilai. Itu sudah tentu.
Namun sebagai hamba yang terlalu banyak menerima nikmat dari Allah, harus kita sering muhasabah diri, contohnya dalam berdoa. Kekadang tu kita berdoa hanya sekadar berdoa.
Lebih banyak mungkin masa kita berdoa itu yang dalam keadaan terkejar-kejar daripada berdoa yang kita duduk lama, serius, menghayati, dan mungkin menangis dalam berdoa.
Kita tak hadirkan sekali rasa bersungguh tu, rasa hamba itu. Di situ bezanya.
Ingatlah, Kita meminta pada yang Maha Besar, Maha Memberi, Maha mengetahui, Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Sampai hati kita meminta dengan sambil lewa? Bukankah masa itu juga milikNya?
Ditambah lagi, kekadang tu mungkin diluar solat kita ragui dan persoalkan pula doa-doa kita tentang kenapa Allah tak jawab dan tak kabulkan doa kita.
Jika kita boleh khusyuk tengok movies, bak kata orang ‘faham benar konsep ceritanya’ sampai boleh buat kita ketawa atau mungkin ada part yang juga boleh buat kita sedih tapi kenapa tidak dalam berdoa, solat, berzikir dan sebagainya?
Ironinya, bukankah kesungguhan kita dalam memahami movies itu membuatkan kita rasa ingin ketawa dan menangis?  Tepuk Dada, Tanya Iman. Renung-renungkan.
Bila Allah menduga kita,
Ingatlah bahawa,
Ada amanah yang kita galas,
Mungkin kita nampak satu dua yang menonjol,
Namun sebenarnya, setiap apa yang kita ada, dipinjamkan, dan apa yang kita pilih,
ada amanah didalamnya, akan diminta dipertanggungjawabkan.
Ketahuilah, selamanya sebaik-baik tempat mengadu adalah Allah s.w.t, no one knows our pain more than Allah and no matter how much someone knows, no one cares as much as Him.
Sama sekali tak salah hendak mengadu dan bercerita dengan orang lain. Mungkin dari situ kita beroleh nasihat yang berguna yang membina diri dan mendekatkan kita pada Allah.
Yang penting kita jangan lupa bergantung sepenuhnya pada Allah. Mengadu sungguh-sungguh yang sungguh ekstrim melebihi kita mengadu pada orang lain  masalah kita itu pada Allah. Itu baru awesome!
Untuk kita yang diuji, semua orang ada bahagian ujian-Nya yang memang khas untuk dia. Sabar. Yakinlah, Allah Maha Adil. Allah uji, Allah sayang.
Andai kau rasa dunia dan seisinya seakan-akan tidak memahamimu, ketahuilah ada Allah yang sentiasa sudi, sentiasa memahami, sentiasa menguatkan, sentiasa menolong, sentiasa menenangkan, dan sentiasa mendengarmu.
Yakinlah, janji Allah pasti benar. Kita perlu lebih sabar dan lebih syukur. Jom sama-sama kita membina diri, dan cari redha Allah.
“Dan mohonlah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan solat…” -  ( Al-Baqarah 2: ayat 45)
“Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka)? Dan janganlah mereka (menjadi) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras, dan banyak diantara mereka menjadi orang-orang yang fasik.” - ( Surah al-Hadid 57:16)
-farahani mohd nor-

♥Thanks For Reading My Entry!Do Like And Share!♥